Sportradar meningkatkan panduan 2022 saat CFO Gersh pergi

Sportradar meningkatkan panduan 2022 saat CFO Gersh pergi

Sportradar AG telah meningkatkan panduan tahunannya, memperkirakan pendapatan setahun penuh dalam kisaran baru €695 hingga €715 juta – mewakili pertumbuhan prospektif sebesar 24% dari hasil tahun fiskal 2021.

Grup Nasdaq AS yang berbasis di Swiss memanfaatkan ekspansi pasar AS selama tahun 2022, karena pendapatan Q2 di semua segmen terus tumbuh, meskipun dengan kenaikan biaya dan pengeluaran.

Hasil headline menunjukkan pendapatan Sportradar mencatatkan €177.2m, meningkat 23% dari tahun sebelumnya (€143.6m), meskipun peningkatan pengeluaran melihat penurunan EBITDA yang disesuaikan sebesar 13% menjadi €27.6m (€31.6m), dengan margin 16 % (22%).

Rincian biaya menunjukkan beban aktivitas internasional yang ditingkatkan, karena layanan dan lisensi yang dibeli selama Q2 naik 32% menjadi €43,2 juta (€32,6 juta), di samping peningkatan jumlah karyawan menjadi 3.520 yang mendorong pengeluaran pribadi naik 37% menjadi € 64,4 juta (€ 46,8 juta).

“Sebagai penyedia solusi teknologi terkemuka di dunia untuk industri taruhan olahraga, pendapatan Q2 kami melebihi ekspektasi kami untuk kuartal ini, tumbuh 23% dari tahun ke tahun,” kata CEO Sportradar Carsten Koerl.

“Percaya diri dengan momentum yang telah kami bangun dalam bisnis kami, kami meningkatkan panduan pendapatan kami untuk tahun ini.”

Sportradar mempertahankan keyakinan pada prospek masa depannya karena pendapatan meningkat di dua segmen utama yaitu RoW Betting dan RoW Audiovisual di Q2 – mencatat tingkat pertumbuhan masing-masing sebesar 21% dan 9%.

Untuk yang pertama, pendapatan kuartalan mencapai € 95,5 juta (€ 75,5 juta), dikaitkan dengan peningkatan penjualan Layanan Taruhan Terkelola (MBS) dan Layanan Live Odds perusahaan. Segmen tersebut mencapai tingkat pertumbuhan masing-masing 65% dan 9% menjadi €32,9 juta dan €28,5 juta, dibandingkan dengan tahun 2021 sebesar €11,6 juta dan €26 juta.

Namun, meskipun ada peningkatan pendapatan, segmen Taruhan RoW Sportradar juga mengalami hambatan EBITDA karena biaya operasional – khususnya biaya pasca-COVID yang berkelanjutan serta akuisisi hak olahraga baru seperti UEFA, ATP, dan NHL, yang mendorong pengeluaran naik 39,5. % menjadi €48,7 juta (€34,9 juta).

EBITDA Taruhan RoW turun dari 59% menjadi 45% sebagai akibat dari biaya ini, tetapi RoW Audiovisual berkinerja jauh lebih baik dalam hal ini, mencatat peningkatan EBITDA sebesar 33% (29%), dengan biaya hak olahraga yang lebih rendah disebut sebagai alasan utama.

Pendapatan untuk divisi ini meningkat sebesar 9% menjadi €39,7 juta (€36,2 juta), dikaitkan dengan masuknya pelanggan baru ditambah dengan operasi Synergy Sports – diakuisisi pada Maret 2021 – meskipun grup tersebut menegaskan bahwa pendapatan agak diimbangi untuk kedua Taruhan dan Audiovisual oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Setelah mencapai pertumbuhan utama di seluruh vertikal produknya serta kinerja yang kuat di AS – di mana penjualan layanan taruhan dan operasi Synergy Sports mendorong pertumbuhan pendapatan sebesar 66% menjadi €29,1 juta (€9,9 juta) – Sportradar telah memutuskan untuk membayar setengahnya. utangnya yang terutang.

Korel menjelaskan: “Mengingat arus kas kami yang kuat dan menunjukkan pengelolaan yang baik dari modal kami, kami juga telah memilih untuk membayar sekitar setengah dari hutang kami yang terutang. Kami tetap percaya diri seperti sebelumnya dalam leverage dan skalabilitas bisnis kami, dan kemampuan kami untuk memberikan hasil dalam menghadapi tantangan global dan kondisi ekonomi.”

Pernyataan terkonsolidasi melihat Sportradar melaporkan biaya H1 sebesar €156 juta naik 30% pada pengeluaran interim 2021 yang sesuai sebesar €120 juta. Biaya H1 terutama dikaitkan dengan biaya personel sebesar €116 juta.

Selain itu, periode Q2 menyumbang keuntungan mata uang asing bersih masing-masing sebesar €18 juta yang menguntungkan Sportradar €28m secara keseluruhan selama perdagangan babak pertama.

Rincian lebih lanjut dari pengeluaran melihat Sportradar memberikan kompensasi berbasis saham H1 sebesar € 12,5 juta, di mana € 8,7 juta dialokasikan selama periode Q2.

Menutup laporan keuangan Q2, Sportradar mengumumkan laba operasional sebesar €22 juta karena laba bersih tahun ini mencapai €33 juta (H12021: €25 juta).

Dalam pengumuman yang sesuai, Sportradar mengungkapkan bahwa mereka telah memulai pencarian eksekutif untuk CFO Grup, menyusul konfirmasi bahwa Alex Gersh telah memutuskan untuk meninggalkan perusahaan untuk bekerja dengan perusahaan AS yang baru.

“Saya menghargai banyak kontribusi Alex untuk Sportradar dan mengundang Anda untuk bergabung dengan saya dalam mendoakan yang terbaik untuknya saat dia memulai bab berikutnya.” – Koerl memberi tahu investor.

“Kami telah meluncurkan pencarian CFO baru, dan telah menunjuk Ulrich Harmuth sebagai CFO sementara. Ulrich, yang telah bergabung dengan perusahaan sejak 2013, menjabat sebagai Chief Strategy Officer sejak 2020 dan telah menjadi anggota tim manajemen saya yang mengawasi aktivitas pengembangan perusahaan, termasuk M&A, kemitraan strategis, dan ventura. Saya yakin dengan kepemimpinan Ulrich untuk mendukung pertumbuhan Sportradar dan kelanjutan pelaksanaan prioritas keuangan kami.”

SBC News Sportradar meningkatkan panduan 2022 saat CFO Gersh pergi

Author: Jerry Scott