Investigasi Crown Resorts Lainnya Diluncurkan oleh Regulator Gaming

Daniel Williams

Untuk ketiga kalinya tahun ini, Komisi Kontrol Perjudian dan Kasino Victoria (VGCCC) meluncurkan penyelidikan atas operasi Crown Resorts terkait dengan penggunaan cek kosong oleh anggota kasino. Jika penyelidikan menunjukkan bahwa penjudi memanfaatkan skema tersebut, perusahaan dapat menghadapi denda sebesar AU$100 juta.

Setelah penyelidikan oleh komisi kerajaan, ditemukan bahwa Crown memberikan kredit kepada pelanggannya yang digunakan untuk berjudi di kasino perusahaan Melbourne. Karena kegiatan tersebut bertentangan dengan hukum di negara bagian Victoria, penyelidikan lain terhadap operasi Crown diluncurkan.

Mahkota Dalam Penyelidikan Karena Praktik Cek Kosong yang Dipertanyakan

Ada beberapa temuan yang memicu tindakan regulasi baru-baru ini yang diambil terhadap Crown. Salah satunya adalah kasino yang menggunakan cek bank sebagai pengganti chip judi. Jenis cek ini biasanya diterbitkan atas nama bank dan sering kali cocok untuk perjudian seperti uang tunai. Praktik kontroversial kasino lainnya adalah memberi pemain chip sebagai imbalan atas cek kosong yang kemudian akan dibayarkan ke perusahaan game.

Kasino dulu mengizinkan pemain untuk memulai pengalaman perjudian mereka di Crown Melbourne dengan cek kosong dan kemudian menuliskan jumlah hutang mereka ke kasino di akhir sesi perjudian mereka. Ketua VGCCC, Fran Thorn, berkomentar bahwa undang-undang negara bagian menerapkan larangan kredit perjudian sebagai sarana untuk melindungi penjudi dari pengeluaran yang berlebihan. Penggunaan cek kosong oleh Crown, bagaimanapun, melanggar undang-undang itu.

Crown Siap Bekerja Sama Selama Investigasi Baru oleh Regulator Negara

Mengikuti laporan komisi kerajaan Victoria, juru bicara Crown memastikan entitas perjudian siap bekerja sama dengan regulator dan memberikan informasi apa pun yang diminta oleh VGCCC.

Crown baru-baru ini mengalami reformasi serius dalam manajemennya untuk memastikan bahwa itu tidak akan mengulangi kegagalan kepatuhan sebelumnya, dengan fokus utama entitas game tetap pada penyediaan perjudian yang aman dan bertanggung jawab, tambah juru bicara itu.

Investigasi komisi kerajaan dipimpin oleh mantan hakim pengadilan federal Ray Finklestein. Oktober lalu, penyelidikan yang dilaporkan ke parlemen juga memicu dua tindakan hukum tambahan terhadap Crown. Salah satunya datang sebagai hasil dari temuan tentang kegagalan perjudian yang bertanggung jawab dari Crown, yang memungkinkan pemain untuk berjudi selama 24 jam berturut-turut.

Pada bulan Mei, regulator game Victoria memberlakukan denda AU$80 juta pada Crown. Hukuman finansial datang sebagai akibat dari temuan tentang Crown yang memungkinkan pelanggannya untuk menyamarkan pengeluaran perjudian mereka sebagai uang yang digunakan untuk akomodasi di hotel Crown.

Komisi kerajaan menyimpulkan bahwa Crown tidak layak untuk mempertahankan lisensi kasinonya di Melbourne sehingga seorang manajer khusus disarankan untuk dipekerjakan untuk membantu kepatuhan lisensi. Sementara itu, komisi kerajaan juga memutuskan bahwa Komisi Perjudian dan Minuman Keras Victoria harus diganti. Akibatnya, VGCCC mengambil peran sebagai pengatur permainan di negara bagian Victoria.

Olivia Cole

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat untuk pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Jerry Scott