Grup Kampanye Anti-Perjudian Mengajukan Keluhan atas Metode Pemrosesan Data Pelanggan dari Taruhan Langit dan Permainan

Daniel Williams

Keluhan resmi atas aktivitas Sky Bet telah diajukan ke Kantor Komisaris Informasi (ICO) Inggris oleh Clean Up Gambling. Kelompok kampanye anti-perjudian telah meminta ICO untuk memulai penyelidikan ke dalam metode operator untuk memproses data dari pelanggannya.

Menurut laporan media, Kantor Komisaris Informasi negara tersebut telah menerima keluhan organisasi tersebut, yang mengklaim bahwa Sky Bet menggunakan data pelanggannya untuk membuat profil pecandu judi dan mengeksploitasi mereka.

Keluhan resmi telah dibuat sebagai hasil dari penyelidikan yang dilakukan oleh Clean Up Gambling dan diselesaikan oleh Creative Labs pada awal tahun 2022. Penelitian menunjukkan bahwa subjek data tidak mengetahui bagaimana perusahaan perjudian memproses data mereka. Penyelidikan mengungkapkan bahwa dengan 37 kunjungan ke platform perjudian online, Sky Betting and Gaming mengirim data pelanggan yang dikumpulkannya ke 44 perusahaan pengawasan digital dengan total 2.154 transmisi.

Penyelidikan menemukan bahwa sebagian besar transmisi tersebut diterima oleh Google, Facebook, Adobe, dan Signal. Pada saat itu, direktur organisasi tersebut, Matt Zarb-Cousin, menjelaskan bahwa data tersebut harus digunakan untuk meningkatkan perlindungan pelanggan, bukan untuk memanfaatkannya.

Sky Bet Diduga Menggunakan Pemrosesan Data Pelanggan yang Invasif dan Memberikannya kepada Pihak Ketiga untuk Mengeksploitasi Pengguna, Klaim Grup

Dalam pengaduan resmi yang diajukan ke Kantor Komisaris Informasi Inggris, Clean Up Gambling menyatakan bahwa Sky Bet menggunakan operasi pemrosesan invasif, termasuk merekam aktivitas pelanggan di platform operator perjudian, menyimpan data tersebut, serta menggunakan alamat email pelanggan untuk lebih lanjut profil mereka dan aktivitas mereka, dan mengirimkan data tersebut ke pihak ketiga. Selain itu, kelompok kampanye anti-perjudian mengklaim bahwa Sky Bet tidak memberikan informasi yang cukup kepada penggunanya tentang bagaimana data mereka digunakan agar mereka dapat memberikan persetujuan mereka. Data juga disimpan tanpa batas.

Lebih lanjut, Clean Up Gambling telah membuat tuduhan bahwa informasi perusahaan perjudian tentang cookie melanggar peraturan 6 dari Peraturan Privasi dan Komunikasi Elektronik 2003. Kelompok tersebut mengklaim bahwa pelanggaran tersebut terjadi karena tidak ada informasi yang memadai tentang cookie dan pelanggan diberikan satu-satunya pilihan untuk menerima permintaan Sky Bet.

Perusahaan induk dari Sky Betting and Gaming – Flutter Entertainment – ​​menanggapi keluhan resmi Clean Up Gambling melalui Financial Times. Raksasa judi mencatat bahwa itu benar-benar membuat profil pelanggan tetapi tidak memiliki akses ke data keuangan yang lebih luas dari penggunanya. Lebih lanjut, perusahaan juga menjelaskan bahwa entitas pihak ketiga yang menerima data pelanggannya digunakan untuk penyediaan konten bersponsor di media sosial tetapi memastikan bahwa pengguna yang rentan tidak terpapar iklan tersebut.

Pengaduan resmi yang diajukan oleh kelompok anti-perjudian nirlaba bukanlah pertama kalinya Sky Bet ketahuan melanggar oleh otoritas yang berwenang di Inggris. Seperti yang dilaporkan Casino Guardian pada bulan Maret, badan pengatur perjudian utama Inggris mengeluarkan denda besar £ 1,17 juta kepada perusahaan perjudian atas pelanggaran pengecualian diri sukarela dari 41.395 pemain dan 249.159 yang telah meminta untuk tidak menerima email pemasaran oleh operator. Pada saat itu, Komisi Perjudian Inggris (UKGC) mengungkapkan bahwa Sky Bet melanggar ketentuan 3.5.3(2) dan 5.1.11 dari Kode Praktik Tanggung Jawab Sosial (SRCP).

Olivia Cole

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat untuk pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Jerry Scott