EPL Menunda Pemungutan Suara pada Usulan Penangguhan Kesepakatan Sponsor Perjudian di tengah Turbulensi Pemerintah Inggris Baru-baru ini

Daniel Williams

Klub papan atas di Liga Premier Inggris (EPL) telah menunda pemungutan suara atas penangguhan sukarela yang diusulkan dari perjanjian sponsor perjudian setelah menteri yang bertanggung jawab atas industri perjudian negara itu mengajukan pengunduran dirinya.

Menurut laporan media, pada 7 Juli, Liga Premier mengirim email ke 20 klub papan atas untuk memberi tahu mereka bahwa tenggat waktu untuk memberikan dukungan mereka untuk reformasi yang diusulkan telah dibatalkan. Eksekutif klub telah mengungkapkan bahwa sebagai gantinya, proposal tersebut akan dibahas pada pertemuan pemegang saham yang dijadwalkan pada 26 Juli.

Seperti disebutkan di atas, pengumuman penundaan datang hanya beberapa jam setelah Menteri Perjudian Chris Philp mengajukan pengunduran dirinya bersama sejumlah Menteri lainnya dalam upaya untuk memaksa Perdana Menteri Boris Johnson dari kantornya. Meskipun upaya itu berhasil, itu dilakukan pada saat Mr Philp diharapkan untuk mengungkap Buku Putih Pemerintah tentang reformasi perjudian yang sedang berlangsung dalam beberapa minggu ke depan. Situasi force majeure, bagaimanapun, dapat mengakibatkan penundaan lebih lanjut dari undang-undang yang mengancam akan menghilangkan keberadaan merek perjudian dari kit klub EPL.

Menurut sumber industri yang tidak disebutkan namanya yang mengetahui situasi tersebut, penundaan itu dapat ditafsirkan sebagai upaya juru kampanye anti-judi untuk mengeksploitasi krisis politik di Inggris.

Setidaknya 14 Klub EPL Perlu Mendukung Usulan Larangan Kemitraan Perjudian Sukarela

Seperti dilaporkan sebelumnya oleh Casino Guardian, Liga Premier Inggris baru-baru ini beralih ke dukungan klub sepak bola untuk larangan sukarela yang akan membuat operator perjudian tidak lagi diizinkan untuk tampil di baju pemain. Jika berhasil, langkah itu seharusnya menjadi kenyataan dalam 3 tahun ke depan, karena larangan sukarela akan mulai berlaku pada awal musim baru. Kesepakatan yang sudah ada, bagaimanapun, akan diizinkan untuk berjalan tetapi tidak lebih dari musim 2024/2025.

Seorang eksekutif klub mencatat bahwa sebagian besar klub menginginkan diskusi lebih lanjut tentang rencana yang akan dilakukan sebelum masalah tersebut secara resmi dimasukkan ke dalam pemungutan suara. Seperti yang telah dikonfirmasi sebelumnya, langkah yang diusulkan harus disetujui oleh tidak kurang dari 14 klub sepak bola agar dapat diadopsi.

Menurut seorang eksekutif klub lain, pejabat EPL telah mengindikasikan bahwa penangguhan kesepakatan sponsor perjudian dimaksudkan untuk menjadi permanen. Namun, itu akan tunduk pada klausul khusus di mana larangan tersebut dapat dibatalkan dengan pemberitahuan 2 tahun dalam keadaan tertentu. Seperti yang sudah diungkapkan oleh Casino Guardian, perusahaan perjudian akan diizinkan untuk tetap memasang iklan perimeter.

Seorang ahli keuangan sepak bola menyarankan bahwa 6 klub EPL terbesar – Liverpool, Manchester United, Chelsea, Manchester City, Arsenal dan Tottenham Hotspur – diharapkan untuk mendukung penangguhan sukarela kemitraan perjudian yang diusulkan karena mereka tidak memiliki perjanjian sponsor kaos dengan operator perjudian di tempat.

Kesepakatan sponsor perjudian telah menjadi masalah sensitif bagi klub-klub terkemuka di sepak bola Inggris karena, selama bertahun-tahun, banyak dari mereka menjadi bergantung pada pendapatan yang disumbangkan oleh sektor perjudian lokal. Musim lalu, hampir 50% klub sepak bola EPL memiliki perusahaan taruhan sebagai sponsor, meskipun mereka telah menghadapi banyak kritik untuk itu.

Daniel Williams

Daniel Williams telah memulai karir menulisnya sebagai penulis lepas di sebuah media koran lokal. Setelah bekerja di sana selama beberapa tahun dan menulis tentang berbagai topik, ia menemukan minatnya pada industri perjudian.

Daniel Williams

Author: Jerry Scott