EBET akan menghentikan seluruh usaha esports

EBET akan menghentikan seluruh usaha esports

EBET Inc (sebelumnya Esports Technologies) sedang bersiap untuk menghentikan usaha esports-nya di tengah laporan bahwa mereka gagal mendapatkan daya tarik di pasar taruhan esports.

Berita itu dilaporkan oleh substack Sharpr dari jurnalis bisnis esports Cody Luongo dan kontributor James Fudge, yang mengutip ‘beberapa sumber yang mengetahui situasi tersebut.’

Sharpr mengklaim bahwa EBET telah melepaskan beberapa karyawan esports, karena perusahaan bersiap untuk mengalihkan fokus ke pengembangan properti igaming yang menghasilkan pendapatan.

Mei lalu, EBET mengungkapkan bahwa mereka telah menyerap biaya penurunan nilai $38m sehubungan dengan ‘aset esports yang tidak dimonetisasi’ dari Helix, ggCircuit, dan EGL – aset yang telah diperoleh pada tahun 2020 setelah daftar Esports Technologies di Global Nasdaq.

Biaya penurunan nilai membuat EBET dipaksa untuk menangkis masalah likuiditas, karena operator menyatakan kerugian operasional Q2 sebesar $50 juta, sementara cadangan kasnya turun menjadi di bawah $10 juta.

Mayoritas $19m EBET dihasilkan oleh merek kasino online Karamba, Hopa, Griffon Casino dan Dansk777 – mantan portofolio label putih Aspire Global yang diakuisisi oleh EBET Pada Q4 tahun lalu.

Pada bulan Juni, EBET mengumumkan bahwa mereka telah menutup penempatan pribadi dari 977.000 saham biasa dengan harga £3,58, berusaha untuk meningkatkan hasil kotor sebesar $3.5m untuk ‘tujuan umum perusahaan’.

Pengungkapan Sharpr lebih lanjut mengungkapkan bahwa EBET telah memilih untuk berpisah dengan penasihat esports strategis, salah satu pendiri XSET, produser musik, dan artis hip-hop Clinton Sparks; dan Pendiri Atari dan Chuck E. Cheese Nolan Bushnell.

Didirikan pada tahun 2020 oleh pengusaha Las Vegas Aaron Speech, Esports Technologies bertujuan untuk membangun portofolio merek esports dan igaming baru yang akan melibatkan audiens olahraga Milenial dan Gen-Z dan menghadirkan inovasi ‘cross-over’ baru ke pasar.

Pada bulan Mei, Esports Technologies berganti nama menjadi EBET Inc untuk ‘mencerminkan visi multi-produk dan target demografisnya’.

Laporan Sharpr mencatat bahwa reorganisasi EBET mewakili kekhawatiran investasi esports yang lebih luas, di mana usaha esports telah melihat investasi berkurang di tengah kekhawatiran perlambatan pasar global dan konsekuensi penjualan investasi teknologi.

Author: Jerry Scott