Beberapa Penumpang Inggris Beralih ke Pasar Perjudian Hitam sebagai Bentuk Protes terhadap Pemeriksaan Keterjangkauan yang Mengganggu

Daniel Williams

Anggota parlemen Inggris, perwakilan industri perjudian, juru kampanye anti-perjudian, dan anggota masyarakat telah mengharapkan pemeriksaan keterjangkauan wajib untuk diusulkan di sektor tersebut dalam tinjauan industri yang dilakukan oleh Pemerintah Inggris, sebuah laporan baru oleh klaim Ernst and Young.

Penelitian yang dilakukan untuk badan perdagangan sektor perjudian legal dan taruhan olahraga di negara tersebut – Betting and Gaming Council (BGC) – menemukan bahwa industri tersebut mempertahankan kinerjanya yang baik sepanjang tahun, meskipun menghadapi dampak keuangan negatif dari pandemi Covid-19 dan tantangan ekonomi yang sedang berlangsung terkait dengan harga energi yang terus meningkat dan biaya hidup secara keseluruhan.

Apa yang disebut “pemeriksaan keterjangkauan” diharapkan menjadi bagian dari buku putih yang telah lama ditunggu-tunggu dari tinjauan perjudian Inggris, terutama mengingat sejumlah besar juru kampanye anti-perjudian telah menyerukan kepada Pemerintah dan badan pengawas yang kompeten untuk menerapkan peraturan yang lebih ketat. pemeriksaan keuangan. Anggota BGC, bagaimanapun, telah mengantisipasi penurunan pendapatan mereka jika langkah-langkah tersebut diluncurkan.

Laporan yang dikeluarkan oleh Ernst and Young menilai kontribusi operator perjudian legal dan taruhan olahraga terhadap perekonomian negara dengan total £7,1 miliar, dengan kontribusi tahunan sektor tersebut ke Departemen Keuangan Inggris diperkirakan sebesar £4,2 miliar. Hasil perjudian kotor (GGY), bagaimanapun, telah menurun sejak pertengahan 2021.

Mengenai dampak pemeriksaan keterjangkauan pada balap, laporan mengklaim bahwa konsekuensinya dapat menghancurkan industri.

Menurut Dewan Taruhan dan Permainan, pembukaan kembali tempat fisik, penurunan tajam pendapatan rumah tangga lokal, dan pengenalan pemeriksaan keterjangkauan online mungkin telah tercermin dalam hasil yang disebutkan di atas. Badan perdagangan sektor perjudian Inggris juga memperingatkan bahwa penurunan pasar perjudian dan taruhan yang diatur dapat menakuti penumpang dan mendorong mereka untuk memasang taruhan dengan perusahaan yang beroperasi di pasar gelap.

Michael Dugher, CEO BGC, berbagi bahwa kontribusi sektor tersebut ke kas negara tidak dijamin. Ia juga menyampaikan bahwa sektor perjudian perlu berkembang untuk mempertahankan statusnya sebagai pemimpin dunia. Itulah sebabnya Mr Dugher meminta anggota parlemen Inggris untuk memastikan buku putih yang telah lama ditunggu-tunggu seimbang dan berdasarkan bukti sehingga keputusan mereka menjamin masa depan yang berkelanjutan untuk sektor ini.

Bos Dewan Taruhan dan Perjudian lebih lanjut mencatat bahwa Pemerintah harus memberikan kejelasan lebih lanjut tentang cek keterjangkauan karena anggota badan perdagangan sangat prihatin tentang kemungkinan arus keluar besar-besaran pelanggan, dan uang, masing-masing, menuju pasar gelap yang tidak diatur. Terlepas dari kerugian serius yang dapat merugikan mereka, penyedia perjudian berlisensi dan teregulasi mencatat bahwa pasar gelap tidak menampilkan alat perjudian yang lebih aman yang ditujukan untuk melindungi pelanggan dari potensi bahaya terkait perjudian.

Penumpang Inggris Berhenti Berjudi atau Beralih ke Pasar Perjudian Hitam Karena Pemeriksaan Keterjangkauan yang Mengganggu

Penumpang Inggris dan penggemar balap di Inggris Raya, yang telah berjudi secara harfiah sepanjang hidup mereka sejauh ini, tampaknya menjauh dari olahraga atau beralih ke pasar gelap ilegal mengikuti efek dari pemeriksaan keterjangkauan yang mengganggu yang baru-baru ini diterapkan di sektor taruhan dan balap.

Menurut wawancara dan kiriman dari sejumlah besar pelanggan, banyak dari mereka yang mengamuk tentang pemeriksaan keuangan wajib yang berlaku untuk operator perjudian di negara tersebut. Baru-baru ini, Racing Post melaporkan bahwa beberapa penumpang bahkan mengakui bahwa mereka hampir menyerah pada aktivitas rekreasi normal mereka, sementara yang lain berbagi bahwa mereka merasa tidak ada gunanya terus bertaruh, mengingat pemeriksaan keterjangkauan yang serius.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Casino Guardian, cek keterjangkauan, di mana penumpang diminta untuk memberikan bukti pendapatan, telah diperkenalkan jauh sebelum Pemerintah menetapkan proposal keterjangkauan dalam buku putih yang banyak tertunda. Pemeriksaan yang lebih ketat, bagaimanapun, telah digambarkan sebagai pelanggaran kebebasan sipil oleh pelanggan yang terkena dampak yang mengklaim tindakan tersebut tidak boleh diterapkan selama pengeluaran diskresioner individu bersangkutan.

Komisi Perjudian Inggris (UKGC) mengklaim bahwa mereka tidak pernah meminta operator untuk melakukan intervensi seperti itu, meskipun demikian, perusahaan perjudian telah dipaksa untuk mengadopsi pemeriksaan karena kurangnya kejelasan peraturan, sehingga banyak dari mereka melakukannya karena takut. menghadapi hukuman keuangan besar-besaran. Itulah sebabnya operator perjudian mengkritik UKGC, mengatakan bahwa badan pengawas telah mengamanatkan mereka dalam bentuk yang paling mengganggu.

Sekarang, beberapa pemain khawatir bahwa mereka tidak akan dapat memberikan bukti pendapatan yang diperlukan, yang, secara logis, akan membatasi kesempatan mereka untuk memasang taruhan dengan perusahaan perjudian dan taruhan berlisensi. Pemain lain telah berbagi bahwa omset tahunan mereka telah turun secara substansial karena jumlah akun yang harus mereka mainkan lebih sedikit, dan fakta bahwa mereka dipaksa untuk menempatkan jumlah terbatas sebagai taruhan.

Dilaporkan, beberapa operator perjudian, seperti William Hill dan Betfair, telah menutup beberapa akun pelanggan mereka karena keengganan pelanggan untuk memberi mereka informasi sumber dana yang diperlukan. Lainnya, seperti Ladbrokes Coral, telah menghubungi pengguna dan memberi tahu mereka bahwa mereka harus memberikan informasi yang diperlukan tentang pendapatan mereka agar diizinkan untuk meningkatkan batas taruhan mereka.

Inkonsistensi keseluruhan dalam pendekatan operator ketika datang untuk mengambil informasi keuangan yang diperlukan tampaknya mendorong petaruh Inggris menjauh. Beberapa dari mereka telah bersiap untuk menolak kebiasaan berjudi mereka, sementara yang lain mengaku bahwa mereka mungkin beralih ke perusahaan ilegal dan tidak berlisensi yang beroperasi di pasar gelap dan tidak memerlukan informasi pribadi tersebut.

Jumlah yang Dihilangkan oleh Penjudi Inggris di Platform Perjudian Daring Tanpa Lisensi Berlipat Ganda Hanya dalam Dua Tahun

Dewan Taruhan dan Permainan dan beberapa penumpang Inggris mengatakan bahwa pemeriksaan keterjangkauan datang sebagai tanggapan yang tidak proporsional terhadap masalah perilaku perjudian yang biasanya hanya memengaruhi sejumlah kecil pelanggan. Menurut badan perdagangan yang mewakili sektor perjudian legal di Inggris Raya, tingkat masalah perjudian di negara tersebut turun dari 0,4% pada tahun yang berakhir pada Maret 2021 menjadi 0,3% pada tahun yang berakhir pada Maret 2022.

Namun, regulasi pasar perjudian putih yang lebih ketat, termasuk pertumbuhan pemeriksaan keterjangkauan, telah membuat pasar gelap yang tidak diatur lebih menarik bagi pelanggan.

Menurut data yang disertakan dalam laporan yang diterbitkan BGC pada tahun 2021, jumlah pelanggan yang menggunakan platform perjudian daring tanpa izin telah meningkat dari 210.000 menjadi 460.000 selama periode dua tahun. Selain itu, jumlah yang hilang dari industri perjudian dan balap melalui situs web operator yang tidak berlisensi telah berlipat ganda, mencapai £2,8 miliar.

Beberapa analis pasar telah menjelaskan bahwa pemeriksaan keterjangkauan telah mengeluarkan proses yang dapat melihat arus keluar penumpang dari sektor perjudian resmi ke operator tanpa izin yang tidak peduli dengan kertas putih Pemerintah maupun persyaratan peraturan untuk mempromosikan perjudian yang aman dan bertanggung jawab. Untuk saat ini, jumlah orang yang beralih ke operator yang tidak berlisensi dan tidak diatur tetap kecil, tetapi beberapa pemain yang melakukannya adalah orang-orang papan atas yang biasanya memasang taruhan lebih besar.

Namun, beberapa pakar pasar telah memperingatkan bahwa Pemerintah Inggris Raya dan otoritas pengatur harus mengadopsi pendekatan yang lebih disesuaikan untuk mencegah potensi dampak negatif dari kebijakan yang lebih ketat yang dapat dibawa ke sektor perjudian, taruhan, dan balap yang diatur di negara tersebut.

Olivia Kol

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat pada pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Jerry Scott